Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Pekan Gizi Nasional: Bisakah pola makan nabati membantu mengurangi risiko Covid?

Sebuah studi baru-baru ini diterbitkan oleh jurnal online Nutrisi BMJ – Pencegahan & Kesehatan menunjukkan bahwa pola makan nabati dan pescatarian (ikan) berpotensi mengurangi risiko infeksi Covid. Tapi sejauh mana itu benar untuk populasi dunia?

Minal Shah, terapis nutrisi senior di Rumah Sakit Fortis, Mulund mengatakan bahwa penting untuk terlebih dahulu memahami berbagai jenis diet dan bagaimana pengaruhnya terhadap kesehatan kita.

“Diet vegetarian adalah diet sehat yang dapat menurunkan kadar kolesterol LDL dan tekanan darah. Dapat mengurangi kejadian hipertensi, penyakit metabolik, termasuk obesitas dan diabetes tipe-2, dan mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung iskemik,” katanya.


Apa itu diet pescatarian?

Menurut terapis nutrisi, itu adalah diet vegetarian yang mencakup ikan atau hewan air lainnya. Kata 'pesce' berarti 'ikan' dalam bahasa Italia, dan mereka yang mengonsumsi ikan dengan pola makan nabati telah datang untuk disebut pesco-vegetarian atau pescetarian.

“Diet berbahan dasar daging biasanya memiliki kandungan lemak jenuh dan garam yang tinggi. Daging asap dan hangus juga diketahui bersifat karsinogenik (berpotensi kanker menyebabkan). Pada saat yang sama, jika diet vegetarian sarat dengan keju, kelapa, kacang tanah, atau jika seseorang makan makanan olahan seperti burger, kentang goreng, dll., sebagai makanan, mereka bisa sama-sama berbahaya dan tidak sehat,” dia memperingatkan.

Berikutnya adalah pro dan kontra dari diet vegetarian dan pescatarian:

Vegetarian: Pola makan vegetarian relatif sehat jika orang mengonsumsi makanan nabati dalam proporsi yang tinggi. Ini kaya akan nutrisi makro, nutrisi mikro, antioksidan dan serat. Ini juga berkelanjutan secara ekologis dalam hal emisi gas rumah kaca. Perhatiannya adalah memastikan jumlah protein yang cukup, membatasi asupan lemak, gula dan menghindari makanan olahan dan alkohol. Dalam diet vegetarian, Shah mengatakan penting untuk mengidentifikasi sumber untuk memastikan nutrisi utama seperti protein, seng, sumber lemak omega-3, kalsium, vitamin D, vitamin B12 dan zat besi terpenuhi sesuai dengan Recommended Dietary Allowance (RDA).

Pescatarian: Diet ini mirip dengan diet vegetarian dengan tambahan ikan dan makanan laut. Ikan adalah sumber protein yang sangat baik dengan jumlah asam lemak omega-3 yang sehat. Studi menunjukkan makan dua porsi ikan per minggu dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung koroner. Asam lemak omega-3 membantu mengurangi plak di arteri yang menurunkan risiko aritmia. Hal ini juga dapat menurunkan trigliserida dalam darah. Sesuai data, diet pescatarian memiliki efek perlindungan yang kuat terhadap kanker kolorektal. Kekhawatirannya adalah bahaya yang ditimbulkan oleh logam berat seperti merkuri. Melewatkan daging merah dapat menurunkan asupan zat besi Anda. Makanannya bisa mahal dan sulit bagi orang yang tinggal jauh dari daerah pesisir.

Tapi, apakah ada hubungannya dengan infeksi saluran pernapasan?

“Veganisme itu sendiri tidak mengurangi infeksi pernapasan. Ini adalah diet vegetarian tinggi protein dan rendah karbohidrat. Pola makan nabati yang mencakup banyak buah dan sayuran akan meningkatkan asupan mineral dan vitamin esensial yang mendukung sistem kekebalan tubuh, yang dapat meningkatkan ketahanan orang terhadap Covid,” kata Shah.

Dia menambahkan bahwa SARS-CoV-2 mengubah mikrobiota usus. Dan probiotik dan prebiotik dapat meningkatkan fungsi kekebalan pada orang dengan infeksi SARS-CoV-2. “Serat dalam makanan nabati menyediakan prebiotik untuk bakteri usus. Pola makan nabati mempengaruhi mikrobioma usus dengan baik, meningkatkan keragaman bakteri dan berpotensi mengurangi peradangan.”

Di masa pandemi, semua yang kita makan penting. Pakar memperingatkan bahwa sangat penting untuk mengingat produk vegan belum tentu berarti kesehatan. Bahwa masih disarankan untuk memeriksa kepadatan nutrisi, vitamin, mineral, lemak, gula tambahan dari produk tersebut, dll.

Posting Komentar untuk "Pekan Gizi Nasional: Bisakah pola makan nabati membantu mengurangi risiko Covid?"